fbpx

RISK MANAGEMENT

Kalau anda tanya saya apa benda yang paling penting sekali dalam forex trading, jawapan saya adalah risk management.

Walaupun topic risk management ini penting tetapi banyak trader memandang remeh.

Risk management dapat menentukan sama ada anda akan berjaya atau tidak di dalam forex market untuk jangka masa lama.

Saya bagi contoh senario:

Katakan anda bermula dengan modal $100 dan kemudian anda sudah buat analysis dan menjangkakan pair Eur/Usd akan menaik jadi anda pun buka buy order dengan saiz lot 0.10 acc standart dan stop loss sebanyak 10 pip.

Kemudian market bergerak bertentanggan dari analysis anda dan Eur/Usd turun sebanyak 50 pip, tetapi anda dapat limitkan loss anda dengan hanya 10 pip, jadi anda masih ada modal lagi di dalam trading akaun anda untuk peluang trade yang lain.

Kalau anda tidak letakkan stop loss tersebut mesti anda sudah stress kerana sudah kehilanggan banyak dari jumlah modal anda atau situasi paling buruk adalah bila kita kehilanggan kesemua modal dalam satu posisi trade.

Sekarang anda paham kenapa risk management ini sangat penting untuk berjaya dalam bidang trading ini, kerana ia dapat menguruskan kerugian yang kita lalui semasa trading dan memastikan kita masih ada modal untuk dapat bertahan lama di dalam market.

Jadi macam mana nak menjaga risk management ini?

2 benda anda perlu tahu untuk menjaga risk management satu adalah risk reward ratio, dan kedua adalah stop loss.

Kita akan lihat 2 cara ini dan macam mana anda dapat laksanakan risk management.

 

1) Risk Reward Ratio


Apa itu risk reward ratio?

Perkataan risk reward ratio ini biasanya digunakan trader untuk memberitahu berapa banyak dia risiko untuk membuat keuntunggan.

Contoh, katakan Samad membuat analysis dan dia jangkakan yang Gbp/Usd akan menurun lalu samad membuat keputusan untuk membuka posisi sell dengan said lot 0.10, dan target profit dia adalah 40 pip.

0.10 lot($1 setiap 1 pip) x 40 pip target = $40 USD

Dalam bahasa lain, Samad menjangkakan untuk mendapat keuntunggan sebanyak $40 dollor sekiranya market bergerak ke arah analysis dia.

Tetapi Samad seorang yang berhati-hati dan melakukan risk management dengan meletak stop loss sebanyak 40 pip juga.

Jadi dalam situasi ini Samad letak stop loss dia sebanyak 40 pip dan target dia sama juga 40 pip ini dipanggil sebagai 1:1 risk ratio kerana jumlah risiko sama seperti target profit dia.

Kalau Samad meletakkan stop loss dia sebanyak 20 pip, risk reward dia menjadi 2:1 kerana profit target dia lebih besar dari stop loss.

Ianya bergantung ada setenggah trader meletakkan risk reward sekurang-kurangnya 2:1 sebelum mereka membuka posisi trade ada juga 3:1, yang penting perlu pastikan risk reward sekurang-kurangnya 1:1.

Seorang trader yang berjaya akan lebih risau tentang berapa banyak mereka risikokan daripada daripada jumlah keuntungan yang dia akan buat.

 

2) Stop Loss

Dari masa kesemasa market akan ada juga bergerak ke arah yang berbeza dari analysis kita, melainkan anda ada mesin masa untuk pergi masa depan untuk tahu apa market akan buat.

Sebab ini stop loss penting supaya kita dapat kurangkan loss dan dapat jaga capital kita apabila situasi seperti ini berlaku.

Ada beberapa cara anda boleh set kan stop loss anda:

 

– Indicator

Ada beberapa indicator yang boleh digunakan untuk tahu di mana kita boleh setkan stop loss kita.

Saya sudah terang tentang indicator seperti Parabolic SAR, dan Average True Range macam mana kita boleh guna indicator tersebut untuk tahu di mana kita boleh letak stop loss kita.

Kalau anda sudah lupa boleh semak semula di sini:

Parabolic SAR

Average True Range

 

– Fixed

Ada trader menggunakan fixed stop loss yang maksudnya stop loss dia tetap dengan jarak beberapa pip dari entry dia.

Kebiasaannya trader akan menggunakan 20 atau 30 pip stop loss.

Contoh, katakan anda sedang trade NZD/USD dan paras harga semasa adalah 0.67450, dan berdasarkan analysis anda jangkakan yang pair ini akan menaik jadi anda pun buka buy dan kalau anda menggunakan cara ini stop loss anda akan berada dalam 30 pip dari entry 0.67150.

Tetapi cara ini ada satu kelemahannya, Kalau anda trade di time frame seperti H1, M30 dan kebawah ianya memang ok untuk letak 20 atau 30 pip stop loss.

Tetapi kalau anda guna system yang sama di time frame lebih tinggi macam H4 dan keatas, 30 pip stop loss amat kecil dan market kemunkinan akan sentuh level stop loss itu. 

Kalau anda guna cara ini juga anda kene pastikan yang target profit anda pon sekurang-kurangnya 20 atau 30 pip untuk mendapat 1:1 risk reward ratio.

 

– Candlestick Pattern

Cara ini mudah sahaja, kalau anda trade berdasarkan candlestick pattern anda boleh letak stop anda di atas atau bawah candlestick pattern tersebut.Contoh, di atas menunjukkan yang chart membuat hammer candlestick pattern di area support dan anda nak bukak buy order, jadi anda boleh letak stop anda di bawah shadow candle tersebut.

 

Ini pulak contoh untuk three inside down candlestick pattern, kita boleh letak stop kita di atas candle pattern tersebut.

Tip: Kalau anda guna cara ini seeloknya letak jarak lebih dalam 5 pip dari candlestick pattern tersebut.

 

– Swing High & Swing Low

Munkin ini adalah cara yang banyak digunakan oleh trader untuk meletak stop loss mereka di previous swing high atau swing low.

Gambar di atas menunjukkan market sudah break resistance dan market retrace semula di level itu, apa yang anda sudah belajar jika market break level resistance ianya akan berubah menjadi support.

Jadi kita mahu membuka buy order dan stop kita boleh letak di bawah swing low sebelumnya.

 

Sama juga untuk situasi sell, kalau kita mahu buka sell order kita akan letak stop kita di previous swing high.

Ada satu sahaja kelemahan cara ini, dari masa kesemasa anda akan jumpa bila swing low atau swing high terlalu jauh dari entry kita dan profit target kita terlalu kecil jadi risk kita akan lagi besar.

Bila situasi macam ini berlaku ada 2 benda anda boleh buat:

1) Anda boleh biarkan sahaja trade setup itu dan cari pair lain untuk trade.

2) Kalau anda masih mahu trade setup tersebut saya sarankan guna saiz lot yang kecil jadi anda dapat kurangkan loss anda sekiranya market bergerak bertentanggan dari analysis anda.

LAGI BESAR RISK, LAGI KECIL SAIZ LOT

Close Menu
error: Tidak Boleh Copy !! Boleh Share Link URL Sahaja :-)